Wednesday, 17 October 2012

~PESANAN SEORANG GURU PRAKTIKUM~


Wahai anak didikku yang dikasihi dan disayangi…Melalui kalam ini gurumu ingin berbicara dan mencoretkan sesuatu buatmu…
Kini engkau muda remaja, awasi setiap langkahmu, wajah manis dan manjamu pasti ramai yang tertawan dan tergoda, bukan melarang engkau bersuka dan bergembira, asalkan engkau tahu di mana batas-batasnya. Jangan sampai dirimu terlupa harapan dan cita-cita.
Wahai anak didikku…Ibu dan ayahmu, selalu menaruh harapan yang tinggi agar engkau berjaya di masa hadapan. Jangan engakau kecewa dan sia-siakan harapan mereka…
Bila tiba waktu senja…Engkau pulang dari sekolah. Bergalas buku dibahu penuh keceriaan. Sesiapa yang melihat pasti merasa tertawan…Itulah anak didikku…
Wahai anak didikku…Engkau masih bersekolah. Harungi dan tempuhilah segala dugaan dan cabaran. Engkau akan ambil peperiksaan, agar senang masa depan.
Berikan tumpuan dengan sepenuhnya kepada pelajaranmu dan berusahalah bersungguh-sungguh. Kemudian barulah yang selainnya engkau serahkan kepada Yang Maha Esa.
Apabila dirimu berjaya…Selain ibu bapamu, guru-gurumu juga turut merasa gembira. Tetapi seandai sebaliknya…Jangan engkau rasa kecewa. Sekali engkau gagal, bukan bererti untuk selamanya…
Di hati semakkan bicara dan coretan gurumu ini, walau di mana pun engkau berada…
INGATLAH PESANAN INI AGAR ENGKAU MENJADI INSAN BERGUNA…

Monday, 1 October 2012

RELAKAN PERPISAHAN ITU DEMI CINTA~~


Kadangkala aku sendiri kebingungan. Bila ditusuk soalan demi soalan. Bagi yang telah merasa cinta… Bagi yang belum merasanya. Cinta tidak habis-habis diperkatakan, walaupun telah berkali-kali aku pesankan bahawa cinta itu bukan Tuhan!
Dulu aku pernah mengingatkan diri sendiri, dipercayai lebih utama daripada dicintai. Namun, mengapa hati masih tidak mahu percaya? Kekadang, jalan berapi ditempuh jua. Ah, bujukan nafsu terlalu melulu. Sudah terantuk baru terngadah. Sudah berdarah, baru berubah.
Pada remaja yang terus bertanya… Pada ’retua’ yang terus meminta… satu kepastian, satu panduan… terus-terang kukatakan aku sendiripun terus bertanya dan terus meminta. Tidak mungkin aku memberikan apa yang aku tidak punya! Tetapi itu bukan alasan untuk menyerah. Mencari dan terus mencari, itulah yang lebih berharga. rasa belum memiliki adalah modal terpenting untuk memiliki cinta… cinta Allah.
Itulah cinta pertama dan cinta utama. Walaupun sudah berkali-kali kalimah itu disebutkan, tetapi yang mendengar cuma telinga dan akal, bukan jiwa dan hati. Hati masih tuli… Jiwa masih alpa… Bila dia berani berkata dan merasa, cinta yang dicari lebih baik daripada cinta yang ditemui!

~~pakar motivasi~~